Saturday, 25 June 2016

Komik Oting Kemod Korban Zaman

Yatta!

Setelah melewati proses yang lebih rumit dari alat reproduksi wanita, buku ini berhasil terbit juga. Akhirnya.*lap keringet yang udah netes dari tahun 90an

Begitu lamanya saya menantikan kelahiran buku ini. 

    
Komik religi alakadarnya...


Ya, tepat sekali. Kovernya mungkin kayak buku anak-anak. Tapi berlajarnya dari pepatah klasik 'don't judge bitch by their breast'. Kamu perlu memandangi ini secara keseluruhan, bila perlu menelanjanginya sampai kamu puas.

Btw, ini harganya cuma 355 yen. Lebih murah dari harga kuota sebulan. Tunggu apalagi, segera bakar! Maksud saya beli. Terus bakar. Eh, jangan. Beli aja. Senin harga masih sama. Selasa juga.

Kamu nggak akan nyesel baca ini. Karena belum. Membaca ini membuat kamu jadi membaca. Tapi di dalem sini isinya bukan cuma tulisan, tapi ada gambar yang disisipin balon kata. Nah, di balon kata itu ada tulisan berupa dialog. Itu namanya komik. Jadi kamu nggak bakalan nyesel, deh. Karena selain isinya bergambar, juga diselipin pesan-pesan religius, meskipun kontennya nggak terlalu religius. Itu pimpinan redaksi yang maksa pengen disisipin pesan religius.

Cara dapetin buku ini mudah. Tinggal kamu keluar rumah, cari kedai mie ayam terdekat. Terus, kamu makan mie ayam dulu. Abis itu pergi ke toko buku yang menjual buku mahabiasaluarnya ini. Atau kalo mau online bisa ke:

wahyuqolbu
bukukita
bukalapak
belbuk

Dan kamu nggak akan menemukan buku ini di situs jual beli organ tubuh.

Oh iya, situs-situs jual beli buku online tertera nama penulis Ahmad Bahrudin atau Andi Chakra. Di sini saya mau klarifikasi, penulisnya si Blenk alias saya sendiri. Nama-nama yang sudah ditulis di sana sengaja supaya pembaca dan pembeli bingung.

Untuk review atau gimana cerita di balik penulisan buku ini, nanti saya hadirkan di postingan berikutnya. Itu kalo saya nggak males atau lupa, atau sengaja dilupa-lupain.

Selamat berburu buku ini!


Saturday, 4 June 2016

Kemauan Lama

Dikit lagi udah memasuki bulan puasa. Lagi. Lagi-lagi puasa. Kesempatan saya buat menjadi orang baik. Eh, tapi ini bukan berarti di hari yang bukan puasa saya nggak baik, ya.

Juga di sini saya belum mau ngomongin soal Ramadhan atau yang identik-identik sama puasa. Gak akan kalian temuin di sini paragraf-paragraf religius atau mendamaikan hati.

"BRUAKKK!"

Itu suara pintu yang dibuka dengan tidak halus. Ecad, temen saya, yang buka pintu itu. Gayanya kadang gitu. Dia datang tiba-tiba waktu saya lagi gogoleran (bobo-bobo cantik) di atas kasur.

"Blenk, ayo kita cari cewek!"

Sumpah, hari itu saya gak ada kepikiran buat kegiatan seperti itu. Bahkan mikirin soal cewek aja belom ke sana. Ehm, ini bukan maksud saya mau jadi sok homo atau apa. Tapi emang jujur, hari itu, Minggu, saya lagi nikmatin bobo-bobo cantik.

"Wah, Cad, beneran?"

"Iya, Blenk, mumpung hari Minggu."

Si Ecad ini emang orangnya spotan (uhuy). Dia selalu bilang nggak terlalu suka sama apa-apa yang terlalu direncanain. Atau mungkin hari itu dia emang gak lagi suka direncanain, terlebih setiap dia bikin rencana selalu berujung tidak jadi pada akhirnya.

"I... iya, Cad. Ayo."

Saya jawab sekenanya aja. Saya menghargai dia hari itu. Seenggaknya, meskipun nanti pas di tempat tujuan saya nggak ngapa-ngapain, saya udah merasa support dia yang udah ngajak saya. Dengan perasaan setengah hati dan badan yang masih pengen tiduran, saya berangkat.

Kami pergi ke pusat kota. Saya yang menyarankan Ecad pergi ke sana. Alasannya, sih, simpel. Karena cewek-cewek suka pergi ke pusat kota. Entah dari mana pemikiran itu. Yang pasti, Ecad dan saya pergi ke sana naik motornya Ecad.

Kayaknya, si Ecad ini ngajakin saya di waktu yang nggak tepat. Selain karena sayanya lagi belom konek, waktu itu udah agak malem. Lupa jam berapa, tapi malem. Dan, kalian tahu, di hari Minggu malem, dugaan saya orang-orang sudah berada di rumah. Terutama anak-anak sekolah yang besoknya harus upacara bendera pagi-pagi. Anak sekolah, SMP-SMA, adalah sasaran kami buat diajak kenalan. Ecad bilang seru aja ngeliat cewekcewek masih imut nan seger.

Tapi tentu saja kami malam itu gak menemukan satu cewek pun. Faktor yang saya duga itu ada benernya. Sepanjang jalan, saya cuma ngobrol di atas motor. Ngobrolin kenapa hari minggu malem cewek-cewek imut udah jarang terlihat. Dan seuanya berakhir dengan minum air bening di rumah saya.

Sudah berbulan-bulan berlalu sejak Ecad ngajakin cari cewek, dan pastinya berakhir nggak dapet cewek. Tapi hari ini, sepertinya rencana Ecad berhasil. Dia lagi pedekate sama cewek. Saya?