Sunday, 25 October 2015

Hujan dan Apa-apa yang Ikut Di Dalamnya.

Rasanya pengen cepet-cepet memasuki musim hujan lagi. Di bagian bumi sini udah lama kemarau. Air di rumah saya jadi ikut kering gara-gara hujan lupa berkunjung ke bumi.

Kata orang, sewaktu hujan, bau di luar jadi khas. Kata saya biasa aja. Soalnya saya ada di dalem rumah. Saya cuma nyium bau masakan ibu saya. Aromanya datang dari dapur, terus masuk ke kamar saya. Aduh, jadi laper.

Kalo udah musim ujan, biasanya cuaca lebih sering dingin, meskipun kadang panas terik datang nyolong-nyolong. Selimut selalu kerasa lebih hidup dan kertas selalu terisi kalimat-kalimat untuk hujan. Jangan lupa teh panas untuk teman menonton hujan. Dan lagu-lagu macam ballads boleh jadi soundtrack saat itu.

Rasanya pengen cepet-cepet memasuki musim hujan lagi. Udah rindu banget rasanya gimana mau jalan-jalan keluar rumah terus tiba-tiba ujan turun. Jalan-jalannya jadi di dalem rumah. Terus kangen ngerasain gimana keselnya cucian nggak kering-kering terutama kolor saya yang cuma segitu-gitunya. Juga terjebak ingatan lama yang cuma muncul pas ujan dateng. Pas ujan turun, otomatis bawaanya pengen duduk menghadap jendela rumah. Hujan mengandung kadar baper yang lumayan membahayakan jiwa yang renta. Tapi justru karena itulah saya pengen kembali berbaur bersama hujan dan musimnya yang dingin.

Hujan itu dicaci juga dirindukan. Karena hujan, emosi kita seimbang. Marah jikalau hujan mulai datang di waktu yang kurang tepat, dan sendu jikalau hujan udah lama gak dateng-dateng. Tapi, nggak ada orang sebahagia saat awan lebih sering menangis. Itulah bagian dramatiknya.


(Tulisan ini belom selesai karena saya udah lemes. Biasalah abis ngapa-ngapain...)

No comments:

Post a Comment