Monday, 4 May 2015

Wacana Ini Tak Lebih Berantakan Dari Kehidupan Keluarga Jaman Sekarang

Gue masih inget waktu gue ninggalin blog ini untuk waktu yang sangat lama. Ketika pertama kali blog ini dibikin, gue isi dengan postingan puisi yang maknanya nggak jelas. Simpang siur kayak kondisi negara ini. <--- belom apa-apa udah pesan moral aja.


Sebelomnya, gue mau ucapin Matur Nuwun banyak buat yang udah berkunjung ke blog ini. Karena kamu udah mau-maunya ngabisin waktu yang berharga demi baca postingan-postingan gue, maka kamu, khususnya kamu, dan kamu, berhak mendapatkan kecupan mesra dari angkasa raya. Sedari awal, waktu gue pertama kali bikin blog ini, gue nggak berharap blog gue dibaca banyak orang. Tapi pada kenyataannya, ada aja orang yang terjebak masuk ke lembah blog yang lebih mirip situs prostitusi online ini. Yaaaa, meskipun di blog gue nggak ada foto cewek-cewek yang dadanya digencet kedua tangan, atau pin BB abal-abal yang isinya cuman promote baju hijab. Intinya sih, kunjungan kamu dan kemauan kamu membaca blog ini gue anggap sebagai bentuk penganiayaan penghargaan bagi semua orang yang bikin blog.

Sambil nulis postingan ini, gue lagi milih-milih lagu yang cocok buat menemani gue nulis sampe tuntas. Tapi kayaknya postingan ini nggak bakalan gue tuntasin, sih. Soalnya gue masih bingung mau nulis apaan.

Gue pengen banget ngisi postingan terbaru dengan cerpen. Tapi apa dikata aku tak berdaya. Next time gue bakal posting cerpen, deh. Eh, nggak janji juga, sih. Gue malah pengen bikin postingan bersambung gitu. Kayak Trilogi Konversasi: pertama, kedua, dan ketiga. Buat yang mau baca tinggal klik aja link-nya. Oh, iya, beberapa waktu lalu, Trilogi Konversasi pertama dan kedua ini gue sulap jadi satu bab, dan bab tersebut masuk di buku kedua gue... ehm, iya, buku kedua udah terbit secara digital. Buat yang mau cek, silakan ke sini. Holyshit! Gara-gara ngomong Trilogi Konversasi, gue malah promisi buku gue. Padahal gue belom mau publikasiin tuh buku. Biarin lah iklan dikit.

Nah, yang sekarang lagi menggenang di kepala gue adalah niatan gue buat nulis postingan lebih sering lagi. Selama ini, gue berusaha ngisi postingan minimal sebulan sekali, dan sedang dicoba buat nulis sebulan dua kali. Yaaah, namanya juga rencana, bisa dibuat seenaknya, dan direalisasiin seadanya. Gue banget itu. Dan manusia emang gitu: high expectation low realization.

Untuk bulan ini, gue berusaha nyoba ngisi postingan lebih banyak dari biasanya. Soal kontennya apa, biar ntar urusan mood gue, yang penting gue isi dulu postingan. Buat yang sekarang lagi baca, berarti kamu menyaksikan niatan gue ini. Barangkali nanti pas gue mulai jarang ngeblog lagi, kamu-kamu bisa ngingetin aku. Karena aku sih orang paling seneng diingetin dan dikasih perhatian. Eh, kayaknya sih yang suka dikasih perhatian itu kamu. Ih, kamu genit, deh. Coba sekali-kali kalo mau dapet perhatian tuh bikin apa kek yang bisa menarik perhatian banyak orang. Kayak misalnya bikin skandal. Iya, kamu bisa jadi simpenan para pejabat atau bikin adegan syur supaya disorot media. Sip.

Yeah...

Yeay...

Yippi...

*garuk-garuk biji*

Gue bingung mau nulis apa lagi. Bentar gue pikir-pikir dulu. Ini gue lupa mau nulis apa.

Sip, gue inget. Ya, gue inget kalau ternyata gue ini pelupa. Jadi nggak bisa dipastiin kapan gue bakal lupa, kapan gue bakal inget lagi. Gue pastiin postingan selanjutnya nggak akan sekacau ini. Itu juga kalo gue nggak lupa ya.

Sebagai permintaan maap atas kelupaan gue, maka biarkan gue tulis sedikit cerita supaya postingan campuraduk ini nggak tanggung-tanggung...

***

Pada suatu kesempatan, datanglah seorang pemuda ke apotek di pusat kota untuk membeli obat tidur. Ia pun meminumnya, dan akhirnya tidur selamanya.

Tamat.

Ini emang sedikit. Gue nggak bohong.

No comments:

Post a Comment