Friday, 8 May 2015

Surat Iseng Terbuka Untuk Nattasha Nauljam



Assalamualaikum wr wb.

Nat, ini mah pake bahasa Indonesia. Kalo mau ngerti apa isi surat ini, coba sewa translator atau sekolah di Indonesia. Tapi kalo sekolah di Indonesia biayanya mahal, terus lama juga tamatnya. Itu juga kalo kamu lulus dengan nilai memuaskan. Kalo belum memuaskan, coba puaskan guru-gurunya dengan apa yang kamu punya.

Aku sih nggak ngarep ini dibaca sama kamu. Tapi dengan nulis ini, aku ngewakilin fans kamu yang mau nulis surat ginian supaya dia nggak jadi nulis karena keduluan sama aku. Terus aku bakalan lebih bersyukur lagi kalo surat ini nyampe di tangan pak presiden, dan pak presiden bikin mandat ke bawahannya buat nyampein ini langsung ke kamu. Kamu bingung nggak bacanya? Kalo bingung, coba sewa translator atau sekolah di Indonesia. Tapi kalo sekolah... idih, ini malah balik lagi ke atas.

Pertama-tama, kamu emang jagoan euy bikin kontroversinya. Sebagian, atau hampir semua fans kamu nyumpah-nyerapahin kamu. Eh, kalo langsung kesitu obrolannya terlalu cepet. Gimana kalo kita ngalor-ngidul dulu? Itung-itung pendekatan lah.

Awalnya temen aku ngasih tau kalo Thailand punya film tentang anak band yang keren. Tapi berhubung waktu itu aku lagi suka film semi, jadinya aku nggak terlalu nanggepin rekomendasi temen aku itu. Satu-satunya film thailand yang aku tau sih judulnya Jan Dara. Nah, itu film erotis juga. Aku emang lagi semanget-semangetnya nonton film semi erotis, sampe suatu hari aku mulai bosen liat para pemainnya yang bergaya naik kuda.

Aku langsung dateng ke rumah temen aku cuma buat nanyain judul film thailand yang saban hari dia bilang. Padahal, pas dipikir-pikir lagi, waktu itu aku SMS aja dia. Sayangnya, aku udah keburu naek ojek ke rumah dia. Abis tau judulnya, aku langsung cabut ke tukang DVD bajakan di pinggir jalan sana. Ehm, maklum, di kota aku nggak ada bioskop. Serius, Nat, kalo mau nonton di bioskop, aku harus pergi ke kota sebelah. (Buat pemerintah yang baca ini, coba pertimbangkan soal pembangunan bioskop. Bioskop syariah juga gakpapa.)

Ternyata nggak perlu waktu lama buat dapetin DVD bajakan Suckseed saking boomingnya. Begitu dapet filmnya, aku langsung pulang dan lupa bayar. Bodo amat, yang penting nonton Sucseed. Setelah nonton film ‘Suckseed’, aku baru tau ada pemain ceweknya yang jago gitar. Jujur, aku langsung suka karakternya. Muka kamu yang di film itu cantik natural khas wajah Thailand. (Sebenernya aku masih bingung muka khas Thailand kayak gimana.)

Beberapa tahun kemudian, aku nemu akun instagram kamu. Aku liat kamu dengan muka yang lain. Aku kira kamu tukeran akte kelahiran sama model FHM Pattaya. Ternyata itu emang kamu. Ah, aku kecewa kamu jadi makin cakep meskipun nggak natural. Aku tau kamu ngelak soal oplas. Itu sah-sah aja dan hak sang pemilik wajah plastik. Ada juga orang yang ngebela kamu dengan bilang itu perubahan wajah menjadi dewasa. Meskipun kamu dan orang yang ngebela kamu bilang itu bukan oplas, aku tetep nyangka itu hasil oplas. Pokoknya mah gitu.

Aku yakin, sampe sekarang udah banyak cowok yang jadiin foto kamu bahan o***i. Aku tau ini vulgar, tapi ini dunia nyata, Nat. Sementara muka kamu nggak nyata. Dan sekarang udah terlanjur. Muka kamu udah beda. Mungkin kamu udah dapet fans baru. Aku doain fans baru kamu nggak tau sama sekali muka kamu yang sebelom oplas.

Kayaknya keadaan makin buruk setelah kamu sering foto bareng cowok yang mukanya mirip Spartacus. Ngeri, Nat. Kalopun ternyata si Spartacus udah jadian sama kamu, orang-orang cuma bakal ngira itu Om kamu. Jadi sia-sia, Nat. Pilihannya dua: kamu berdandan tua supaya bisa ngimbangin tuh cowok, atau si cowok berlagak muda supaya nggak keliatan Om kamu.

Saran aku sih kamu oplas lagi sama model wajah pas kamu masih di film Suckseed. Atau dengan muka kamu yang sekarang, maka semakin banyak cowok yang melakukan hal yang diinginkan. Kamu pilih mana? Oke, segitu aja dulu. Aku lagi nonton Naruto, lagi rame-ramenya, nih. 

Wasalam.

No comments:

Post a Comment