Sunday, 17 May 2015

Jangan Bertanya Sekiranya Kebanyakan Nonton Naruto

Nggak kerasa rambut udah panjang lagi aja. Jadi inget tiga hari yang lalu, pas jalan-jalan agak sore. Waktu itu langit udah medung tapi saya tetep keluar rumah. Sejam kemudian, mendungnya udah capek, terus langitnya ujan. Awalnya sih ujannya kecil, saya pikir, saya mending balik aja. Tapi lama kelamaan ujannya deres juga, baju sama rambut saya udah basah banget. Mana kolor udah nyelip-nyelip nggak enak lagi. Akhirnya saya neduh di emperan toko yang udah tutup. Tiba-tiba, dateng anak umur 10an tahun bersepeda ngebut ke toko. Dia ikut neduh juga. Terjadilah percakapan awkward...

Anak: Bang, dari kemaren ujan mulu ya. Nggak jelas.

Saya: Iya.

Anak: Aku kalo maen sepeda jadi kebasahan mulu, nih.

Berhubung kebasahan itu nggak enak, jadinya saya sok kalem-kaleman ala anime aja. Lagian, anak yang ikut neduh ini pasti omongannya nggak penting-penting amat.

Anak: Bang, aku boleh nanya nggak?

Saya: Boleh.

Anak: Abang Orochimaru, ya? Rambutnya sama.

Holyshit, ni cucunya Hokage ketiga bisa aje nyangka saya Orochimaru. Karena nggak mau ada percakapan yang lebih kacau lagi, saya tinggalin aja tuh anak. Bodo amat lah rambut sama baju basah juga.

No comments:

Post a Comment