Tuesday, 30 December 2014

2014

Tadinya gue nggak bakalan posting blog dulu sampe tahun berganti. Tapi kayaknya kurang afdol kalo Desember 2014 ini terlewatkan tanpa postingan. Intinya sih gue labil mau posting apa nggak, dan jadinya ya nulis seadanya. Berhubung ini blog gue, jadi gue mau nyeritain cerita gue. Lebih tepatnya curhat kecil-kecilan.

Oke, 2014 ini berakhir begitu saja tanpa permisi sama gue. Btw, gue siapanya 2014, sih? Setiap tahun pastinya kita ngelewatin berbagai macem momen. Dari yang keren, sampe yang keren. Begitupun juga di tahun 2014 ini, kita banyak ngelewatin masa-masa suram. Ehm, kayaknya gue aja sih yang suram.

Gue ngerasa tahun 2014 ini terlalu cepet berakhir. Sama kayak pernikahan para artis Indonesia. Rasanya gue baru aja pipis bulan Januari, tahu-tahu pas keluar WC udah Desember aja. Waduh, gue belom sempet nyari pacar di tahun ini, dan yang lumayan parah, gue lupa jemurin kaos kakinya Chelsea Islan. Tahu gini gue mending nahan pipis aja. Chelsea oh Chelsea, kamu sebenernya orang apa klub sepak bola?

Selama 2014, momen terbaik gue adalah sewaktu buku novel-komik pertama gue lagi anget-angetnya jadi bahan obrolan di sosmed maupun sekitar rumah gue. Iya, meskipun gak serame kasus pedofil, seenggaknya gue dapet imbasnya. Bukan, imbas yang gue maksud, bukan pantat gue jadi korban pedofil, tapi gara-gara buku gue, banyak hal yang bisa dipetik dari terbitnya buku gue. Pertama, semenjak terbitnya 'Blenk! -Dibaca Musyrik Nggak Dibaca Munafik-', gue punya banyak temen dan kenal orang-orang hebat. Kedua, semenjak terbitnya 'Blenk! -Dibaca Musyrik Nggak Dibaca Munafik-', gue punya banyak temen dan... oke, sori itu yang tadi. Kedua, banyak yang nanyain kelanjutan band gue Blossom Flower Die. Karena gue udah gak tahan dengan pertanyaan-pertanyaan seperti 'band-nya masih ada apa bubar', akhirnya gue rujuk sama band sialan itu. Ketiga, berhubung gue udah nulis sebuku, akhirnya pilihan gue mantap untuk terus menulis buku lagi. Kayaknya sih.

Di 2014 juga gue mengalami masa-masa depresi. Lebih tepatnya waktu pertengahan 2014. Ah, kalo inget masa itu gue suka pengen nembak model iklan pocari sweat. Biar gue ceritain dikit soal waktu itu. Jadi, ehm, gini, bukan... gue depresi bukan karena soal asmara. Bukan juga soal kenapa Jusuf Kala kalah pamor dibanding Raffi Ahmad. Sekitar awal Maret itu gue udah negrjain buku kedua gue yang mana full komik. Entah kenapa, gue lagi mandek-mandeknya ngegambar. Pokoknya masa-masa sulit itu udah lewat sekarang.

Lalu, gue bingung mau nulis apa lagi soal 2014. Dan jangan harap gue bakal nulis kalo selama 2014 gue masih belom punya pacar. Masalah yang satu itu relatif dan sensitif. Bisa dialihkan ke topik politik praktis, halah.

Ditulis sewaktu mendengarkan lagu-lagu Folk.

No comments:

Post a Comment