Thursday, 31 October 2013

GESEK

PERMAINAN khas anak Indonesia sangat beragam dan berbagai macam. Ada sondah, congklak, petak umpet, jelangkung (mungkin kalo yang ini permainan khusus Winki Wiryawan dan kawan-kawan). Apalagi di hari kemerdekaan Republik Indonesia, di setiap tahunnya selalu diadakan lomba yang sering kita sebut 17-Agustusan. Mulai dari lomba makan kerupuk, balap karung, memasukan pensil kedalam botol, sampe lomba nyanyi dangdut sekelurahan. Mulai dari anak muda sampe anak tua semuanya ikutan lomba.

Mungkin kalo gue jadi panitia lomba Agustusan suatu saat nanti, gue akan mencoba menggabungkan permainan Indonesia misalnya lomba makan kerupuk dengan lomba balap karung menjadi lomba makan karung.

Beberapa tahun belakangan ini, permainan-permainan khas Indonesia semakin kurang diminati oleh anak-anak negeri ini dikarenakan anak-anak kecil jaman sekarang lebih suka maen game online ketimbang maenin permainan tradisional Indonesia. Gue sebagai generasi muda yang kreatif dan inovatif tidak mau permainan khas Indonesia menjadi punah. Gue jadi kepikiran gimana caranya biar mereka masih mau melestarikan permainan negeri sendiri meskipun game online sudah marak dimana-mana.

Setelah bersemayam di Gunung Blues Shelter selama 40 hari 50 malam. Eh, ini nama gunung apa nama band ya? Ah gitu deh, bodo amat. Maka terciptalah sebuah permainan yang (hampir) menjadi pusat perhatian orang-orang…

Berawal ketika gue kelas 3 SMP. Saat anak-anak dan gue lagi duduk bersandar pada tiang di aula sekolah. Tadinya kita maen duabelas-jadi-patung, tapi lama kelamaan di antara kita kagak ada yang kalah dan pada kuat diem-diemannya. Akhirnya Eja narik tangannya Yuda. Nah berhubung si Yuda ini anak yang paling sering dibully di kelas, anak-anak yang laen udah pada ngerti apa maksud Eja, lalu anak-anak pada ngegotong Yuda.

“Woi, apa-apaan ini!” Yuda pura-pura gak tau. Padahal tiap mau dibuli, Yuda selalu bilang gitu.

“Enaknya kita apain nih?” kata salah seorang dari kita. “Itu ada tiang, kita gesekin aja selangkangan nya ke tiang!” salah seorang yang lain ngasih ide.

Yuda akhirnya dibawa ke tiang aula, dan selangkangannya digesek-gesekan pada tiang teresebut. “Tidaaaahhh…ahh..ahh!!” Yuda berteriak tapi malah jadi mirip desahan. Eka terlihat seperti bersemangat melakukan permainan ini. Dia sebelumnya gak pernah kepikiran adanya permainan ini. Dia ngegesek paling kuat di antara yang lain. Tampang Eka padahal lumayan cupu untuk ukuran kelas 3 SMP.

Anak-anak cewek tidak ada yang memperdulikan Yuda, mereka sudah terbiasa melihat Yuda selalu dijadikan tumbal di setiap permainan. Kalo diliat dari kejauhan mungkin kita yang ngegotong Yuda terlihat seperti suku Barbar yang akan melakukan persembahan tumbal pada arwah leluhur. Mistis abis.

Sejak saat itulah permainan sakral tersebut kami beri nama ‘Gesek’.

Kehadiran permainan gesek membuat anak-anak dikelas jadi curigaan kalo udah ada yang ngedeketin mereka, karena takut digesek. Setiap ada anak yang diem di kelas sudah pasti bakalan jadi korban digesek berikutnya. Mereka yang jadi korban, ditangkep terus digesek ke tiang terdekat. Semakin lama semakin banyak anak dikelas yang jadi korban gesek termasuk gue sendiri. Bahkan adik kelas pun ada yang pernah jadi korban gesek. Sampe mewek pula.

Kejadiannya pas istirahat deket tangga mau ke lantai dua. Anak-anak sekelas mulai bosan dengan korban gesek yang itu-itu aja. Kalo gak Yuda, ya pasti si Yuda. Kita pun bersekongkol buat ngegesek adek kelas.  Pas kita nyari target adek kelas, gak ada satu pun yang cocok buat digesek. Bukan karena kita gak berani ngegesek, tapi karena adek-adek kelas saat itu badannya gede-gede. Tiba-tiba muncul lah seorang adek kelas yang badannya kecil banget. Kira-kira seukuran serutan pensil. Ini tumbal yang tepat bagi anak-anak sekelas.

Tanpa basa-basi kita langsung mengepung adek kelas tersebut. Refleks, emotikon wajah adek kelas tersebut panik. Tapi memasang mimik tak berdosa nggak berlaku bagi kami, dia pun tetap jadi korban gesek. Kita seakan-akan seperti vampire yang haus darah. *ketawa jahat*

“Aduh, ini apa maksudnya?” kata adek kelas tersebut yang sedang kami gotong.

Salah satu dari kita malah memprovokatori, “Ayo kita bawa ke ujung tembok!” anak-anak gak ada yang menghiraukan ocehan si korban.

“Srek..Srek..Srek..” terdengar suara yang dihasilkan dari gesekan. Anak-anak tidak ada yang memperdulikan pertanyaan si korban. Gesekannya malah semakin berenergi.

“Ap..pa..makk..sud..nyaaarrgghh…?” si korban tetap bertanya walaupun sedang digesek.

Dan…

Satu orang lagi telah menjadi korban gesek. Kita ketawa kenceng setelah si adek kelas kita geletakan di dekat tembok. Anak-anak puas, gue puas, kita semua puas. Gue kira, si adek kelas bakalan ketawa kenceng. Nyatanya semua salah. Si adek kelas tergeletak lemas di sudut tembok seperti anak Emo yang lagi sedih. Kita yang ketawa-ketawa jadi pada diem gara-gara liat si adek kelas tidak menikmati permainan gesek. Kita pun penasaran dan menghampiri si adek kelas yang tergeletak itu. Pas kita kerumunin, dia nangis kenceng banget. Terjadilah aksi pemberontakan yang dilakukan si adek kelas.

Si adek kelas nunjukin jarinya, “Kampret lo anj***g!”

Semua diem.

“Lo semua! Lo juga! Lo juga!” Sekarang dia nunjukin satu persatu di antara kita.

“…dan lo juga!” Si adek kelas narik baju Eja yang baru abis dari kantin.

Eja ikutan disalahin padahal dia gak ikut ngegesek, jidatnya mengkerut kebingungan. Anak kelas lain yang lewat situ jadi pada ngeliatin, sementara suasana jadi rame gak jelas. Si penjaga sekolah yang biasanya gak pernah ikut campur, datang menghampiri ke kerumunan kita.

“Ada apa ini rame-rame?” kata si penjaga sekolah.

“Gak ada apa-apa, Mang, cuman ada yang jatoh” kata anak-anak membohongi penjaga sekolah. Sebagai antisipasi berontak part 2, si adek kelas yang nangis langsung diboyong oleh sebagian anak-anak yang turut memeriahkan gesekan.

“Oh, hati-hati aja kalo gitu.” kata si penjaga sekolah dengan santai. Dia percaya aja kita bohongin, lalu dia pun pergi meninggalkan kerumunan. Gue dan anak-anak yang laen bernapas lega.

Adek kelas yang kita bawa ke kelas, dibujuk sedemikian rupa agar berenti nangisnya. Anak-anak pada nyalahin satu sama lain termasuk gue, padahal mereka semua ambil ikut bagian yang sama dalam menggesek si adek kelas. Baru setelah nangisnya reda, dia kita pulangin lagi ke habitatnya di kelas 8A. Setelah kejadian si adek kelas, kita jadi lebih berhati-hati dalam memilih korban untuk dijadikan bahan bercandaan. Kita merasa dapet pelajaran baru setelah becanda kita sedemikian rupa biadabnya. Kita jadi sedikit lebih dewasa. Dikit banget.

***



DI KELAS STM yang udaranya semakin panas…

“Brad, gue udah ngebekep si Bochin. Gimana kalo kita siksa?!” tiba-tiba Eja memprovokatori anak-anak dikelas yang saat itu sedang hening-heningnya.

Anak-anak saling melirik.

“YEAH!!...” mereka berlarian menghampiri Bochin.

“AmphundOuwjkdakuf…” Bochin yang dibekep mencoba mengeluarkan kata-kata, tapi bahasanya jadi kayak anak alay yang kebanyakan minum pil KB.

“Cepetan pegangin kaki sama tangannya!” anak-anak mengikuti perintah Eja, lalu Eja nyuruh ngegotong Bochin keluar kelas. “Cari tiang terdekat!” lagi-lagi Eja mengeluarkan komandonya.

Mereka kebingungan gara-gara disekolah terlalu banyak tiang. Badan bochin yang tambun membuat anak-anak oleng saat menggotongnya. Pilihannya jatuh pada tiang deket WC murid.

“Lebarin selangkangannya, terus gesek-gesekin ke tiang!” anak-anak mulai mengerti apa yang diperintahkan Eja.

“Tiga! Dua! Satu!” anak-anak menghitung mundur. Permainan biadap itu pun dilakukan.

“Srek… Srek… Srek…” suara khas yang ditimbulkan tiang mulai terdengar.

“TERUS GESEK! TONG EUREUN NEPI KA LEULEUS!” (Terjemahan: Terus gesek, jangan berenti sampe lemes!) dengan kalimat Sundanya, Eja membakar semangat anak-anak. Gue kebagean megangin kaki Bochin. Tubuhnya melemas seperti menikmati gesekan tiang.

Perlu diketahui bahwa murid-murid si STM adalah calon kuli sejati. Bochin tidak akan digesek dengan lemah lembut, melainkan akan digesek ala bangsa Spartans.

“Ampun, coy, ampun!” Bochin kewalahan dan pasrah.

“SATU!... DUA!... TERUS!...” semangat 45 berkobar. Keringat membasahi dahi gue, begitupun anak-anak yang lain. Eja terlihat seperti mandor gesek sejati.

“Keren, HAHAHAHA!” Kami berenti setelah seragam yang dipake terbasahi air keringat. Anak-anak tertawa lepas, berjalan sempoyongan masuk ke kelas. Bochin telentang lemes deket tiang, ketawa-ketawa gak jelas, mukanya mesum. Eja mengacungkan jempolnya. Ini pertama kalinya anak-anak melakukan permainan gesek.

Gue pikir setelah gue lulus SMP, permainan gesek akan hilang terlupakan begitu saja. Ternyata teman kita Eja, mampu melestarikannya kembali di STM. Anak-anak mau menerima keberadaan permainan tersebut. Sudah semakin banyak yang menjadi korban gesek disana. Beberapa dari temen STM ada yang mengabadikannya lewat video. Gue cuma berharap gak ada lagi korban yang seperti kejadian si adek kelas lagi. So, apapun itu permainan yang kita lakukan buat lucu-lucuan harus tetap pada jalurnya.

***



GESEK adalah permainan semi-modern yang menggesekan selangkangan si korban pada benda tegak dan keras. Yang dimaksud tegak dan keras itu adalah tiang dan sejenisnya. Permainan gesek membutuhkan ketangkasan dan kerjasama tim dalam menggesek si korban pada tiang atau sejenis benda lainnya yang tegak dan keras.

Apabila telah digotong oleh para eksekutor, maka si korban hanya butuh kepasrahan dalam menjalaninya. Permainan ini dapat dilakukan oleh semua kalangan manusia, dan siapa yang melakukan permainan ini akan mendapat kesenangan lahir batin, dan efek tertawa yang sangat mendalam. Entah itu yang jadi eksekutor maupun yang jadi korban.

Buat yang masih belom ngerti dan penasaran ingin iseng mencoba. Well, gue bakalan ngasih tutorial menggesek yang baik dan benar. Don’t try this at home!


Alat:
v  Tiang / benda yang tegak atau keras lainnya kecuali pohon kaktus karena akan sangat beresiko.

v  Eksekutor dengan kekuatan kuli (ingat, harus lebih dari satu orang agar si korban tidak mudah berontak)

Bahan:
v  Korban yang mudah pasrah (ingat, si korban harus manusia. Karena kalau hewan berkaki empat selangkangannya ada dua, dan yang jadi eksekutor akan bingung selangkangan mana yang harus digesek)

Langkah kerja:

v  Berdoa dengan harapan sukses. Jangan lupa bekerja sama dengan eksekutor yang lain.

v  Cari target yang akan jadi korban.

v  Eksekutor harus menunjukan wajah innocent saat akan menangkap calon korban. Gerakan kita harus gesit dalam menangkap calon korban.

v  Disaat calon korban bilang “hey bro, lo kemana aja?” pada kita atau eksekutor lainnya, itu artinya saat yang tepat buat menangkap calon korban karena si calon korban tidak menyadari dengan apa yang akan kita perbuat kepadanya.

v  Tahan tangan dan kaki calon korban yang sebentar lagi akan jadi korban gesek, lalu gotong calon korban secara bersama-sama. Jika calon korban mencoba berontak, bisa kita pukul selangkangannya terlebih dahulu dengan menggunakan sepatu yang para eksekutor pakai (ingat bagaimana kita menyadarkan ikan mas yang selalu berontak ketika akan dimasak)

v  Bawa calon korban yang sudah males berontak ke tiang-tiang terdekat (calon korban resmi menjadi korban ketika dihadapkan dengan tiang dan sejenisnya)

v  Si korban harus dalam posisi telentang namun masih dalam keadaan digotong dan tetap pasrah tentunya.

v  Lentangkan selangkangan si korban dan dekatkan selangkangan pada tiang atau sejenisnya, lalu gesekan ke arah vertikal (dari atas ke bawah-dari bawah ke atas) terus dilakukan secara berulang-ulang sampai benar-benar timbul kepuasan diantara semua pihak yang terlibat.

v  Geletakkan si korban lalu tinggalkan.

v  Selamat mencoba, dan lihatlah ini!

Di mana ada tiang, di situ ada gesekan. Cintailah permainan-permainan khas Indonesia tapi jangan sampe berlebihan dalam memainkan permainannya, apalagi terjebak dalam kemalasan akibat sering bermain. Jangan lupa juga cintai produk dan negara kita sendiri.

No comments:

Post a Comment